Rishela's Blog

kereta nirwana sang senja

SAHABAT TERBAIK YANG KUMILIKI…

Ehem…. bagi anda yang tidak suka dengan cerita metal *melow total, saya tidak menyarakan anda membaca ini…

Papa.. hmm…

Banyak banget hal indah yang aku lewati bersama Papa…

Bagiku, dia sosok ayah yang UNIK dan juga seorang sahabat yang PENGERTIAN… *tuh Pah, aku puji-puji biar Papa seneng.. hohohoho

Cukup banyak cerita menarik yang ingin saya ceritakan tentang Papa..

*jadi bingung dari mana memulainya… hmm…

Kedekatan saya dan Papa terjalin dari saya masih duduk di bangku Taman Kanak-kanak…

Setiap saya pergi dan pulang sekolah, Papalah yang selalu mengantar dan menjemput saya… Pada saat itu alasan yang sangat kuat kenapa Papa yang selalu mengantar dan menjemput saya ialah dikarenakan kantor Papa dekat dengan TK saya… walaupun terkadang mama sering juga mengantar dan menjemput saya, tapi saya lebih suka sama Papa.. *soalnya mama pelit jarang jajanin, kalo papa mahh apa yang saya mau selalu dibeliin…upss.. sorry mom..!!πŸ™‚ hehehe..

Setelah lulus dari Taman Kanak-kanak dan saya masuk ke Sekolah Dasar, saya dan Papa semakin akrab saja.. hal ini dikarenakan kebiasaan mengantar jemput itu berlangsung sampai saya masuk SD… *jadi cuma itu Rish yang bikin kamu akrab ma Papa kamu???

Eiitthh… jangan terlalu cepat menyimpulkan sesuatu.. itu tidak baik.. hohohoho…

Nah, inilah beberapa hal yang membuat saya dan Papa semakin akrab…

Pada saat saya kelas 2 SD, saya mendapat jatah beras..hehehe, bukan-bukan.. maksud saya, saya dapat jatah masuk kelas siang.. dikarenakan ruang kelas yang belum memadai sehingga kami para murid kelas 2 harus berbagi ruang dengan murid kelas 1, jadi… murid kelas 1 masuk pagi, setelah jam 10 baru giliran kami murid kelas 2.. *maklum sekolahnya masih dikit…jadi ajah ga bisa menampung banyak murid dalam waktu bersamaan…

Nahhh… dikarenakan saya selalu dianter Papa, jadi ajah Papa ikut-ikutan ngantor di siang hari… kami punya hobby yang sama, yaitu doyan bangun siang..hohoho..

Kebiasaan kami ini selalu diprotes sama Mama, lantaran Mama paling gak suka kalo anak-anaknya gak bisa disiplin.. alhasil, saya dan Papa memutuskan untuk bangun pagi dan selalu mencari kegiatan demi membunuh waktu hingga nantinya Papa nganter saya ke sekolah dan Papa pergi ngantor…

Hal yang biasa kami lakukan ialah,

Pada saat bangun tidur, saya dan Papa selalu ngobrol di meja makan sambil menikmati sarapan.. *beuh..hebat bener.. ngobrol apa? bisnis? hahahha…

Ga lahh… bangun pagi biasanya saya dan Papa langsung duduk di ruang keluarga dan menonton film kartun, lagi-lagi selalu ada suara protes dari mama.. *Rirish… ayoo mandi dulu, biar mama bisa suapin.. kan mama harus pergi kerja… Pa, itu si ade dimandiin dulu siih.. koq malah nonton tv…

*mama saya adalah seorang wanita karir yang merangkap menjadi ibu RT…

Setelah semua dilaksanakan, mama akhirnya berangkat kerja duluan dan tinggal saya dan Papa yang berkuasa di rumah… hahahha..

mau tahu apa yang kami lakukan?

Berhubung kami berdua sama-sama pecinta musik, kami sering membuat rumah kami jadi studio rekaman dadakan..hehehe..

Jadi, Papa selalu bermain alat musik dan aku selalu berperan sebagai sang vokalis.. kami berdua beraksi layaknya band terkenal, dan kejadian itu selalu kami rekam… *we’re rock n roll.. uuuwyyeeaaahhh!!

Tak,tik, tuk, tak, tik, tuk… detik waktu menunjukkan pukul 9.00 dan di situ pula kami berdua langsung berburu waktu.. Papa bersiap dengan pakaian kerjanya dan aku pun demikian.. tapi ada hal yang seringkali membuat saya terlambat ke sekolah…

Yaitu ketika saya meminta Papa untuk mengikat rambut saya… *pada saat itu rambut saya cukup panjang dan saya akan merasa gerah jika tidak diikat… dan alasan lainnya, saya bisa memamerkan koleksi pita-pita rambutku pada teman-teman di sekolah.. hohohoho

Papa selalu bilang kalo dia bisa merapihkan dan mengikat rambut saya…Tapi Papa bo’ong…….

Huff.. setelah 15 menit berlalu, Papa masih saja memegang rambutku dan terus menyisirnya.. dan pada menit ke 25, saya memutuskan untuk tidak jadi mengikat rambut dan membiarkannya terurai.. *Papa payahhh!! ikat rambut dede aja ga bisa.. hu,,uhhh!!

Papa… Papa.. *sambil tertawa kecil… Papa tuh selalu saja buat aku kangen…

Kedekatanku sama Papa semakin hari semakin karib.. kami sering pergi berdua, nyanyi bareng, bahkan kami juga pernah nangis bareng..

Aku inget banget, senja itu…. Papa mendapat surat dari Pak Pos dan saat itu saya menghampiri Papa karena saya kesal dengan Kakak saya, dia dan mama pergi belanja tapi saya gak diajak.. Saat saya melihat Papa, saya langsung mendekap dia dan saya langsung menangis di pelukkan Papa yang sedang tersita perhatiaannya pada sepucuk surat ditangan kirinya… Tapi tak berlangsung lama, saya merasakan lengan saya dibasahi tetesan airmata Papa.. Tanpa bertanya, saya tetap menangis dan Papa pun demikian *jadi pada saat itu kami berdua terus menangis tanpa saling mengetahui alasan kenapa saya nangis dan kenapa Papa ikutan nangis…

Setelah kejadian itu usai, barulah saya mengerti, ternyata Papa menangis karena dia mendapat kabar bahwa Kakek saya, Papanya Papa.. meninggal dunia… *entah mengapa saya merasa beruntung bisa memeluk dia di saat kesedihan melingkupi dirinya…(walaupun pada saat itu tangisan kami memiliki alasan yang berbeda..)

Apa lagi yah… Duh, saking banyaknya kenangan indah bersama Papa, saya sampai sulit mengutarakan semuanya…

Oia, Papa saya juga sangat mencintai beberapa hobbynya… Selain suka dengan musik, Papa juga suka dengan fotografi..

Dan lagi-lagi saya beruntung.. Karena saya selalu jadi modelnya.. hohohoho… Banyak koleksi fotoku yang diabadikan oleh Papa.. Dari foto termanis saya sampai foto terjelek.. hohoho..

Papa.. Papa… Saya kangen sama Papa…

Saya juga ingat, waktu itu saya pulang sekolah dan Papa saya sudah menunggu saya di halte bus.. saat itu hujan deras, jadi Papa memilih untuk berteduh di halte bus.. hal itu dikarenakan Papa membawa Vespa kesayangannya untuk menjemputku…

Begitu saya menghampirinya, saya langsung memeluk tubuhnya yang hangat..

Tiba-tiba Papa menunjuk kearah motornya itu,

kata Papa: “De, coba lihat bungkusan itu *ada plastik berwarna hitam membalut sebuah hadiah yang Papa berikan padaku, tapi dikarenakan hujan. Papa tidak langsung menunjukkannya, melainkan dia mau saya menebak apa dibalik plastik hitam itu.. tadi Papa beli sesuatu untuk kamu.. Coba kamu tebak itu apa?”

Me: “Mmm… Sepatu yah Pa???

Papa: “Bukan sayang… Ayo coba terka lagi…

Me: “Mmm… Apa yah? Baju? Mainan? Boneka Barbie? Apa Pa…??? Rirish penasaran nih..

Papa: *dengan senyum hangatnya dia berkata, “itu raket untuk kamu…Belakangan ini Papa sering lihat kamu pergi dengan teman kamu ke lapangan dan selalu menunggu giliran untuk menggunakan raket punya dia untuk main bulu tangkis. Iya kan? makanya Papa beliin raket untuk kamu.

Me: *dengan ekspresi yang sangat senang saya memeluk Papa saya dan berkata “Papa, terima kasih… Rirish sayang Papa…” (mungkin terdengar hadiah itu adalah hadiah BIASA, tapi bagi saya alasan dari Papa membeli hadiah itu yang membuat hadiah tersebut LUAR BIASA bagi saya).

Hmm… inilah sebagian besar cerita yang saya miliki dan saya ingat ketika bersama Papa.. *Lah??? sebagian besar?? cuma dikit gini Rish…

Hehehehe.. Jangan salah, bagi saya ini sebagian besar…..

Kenapa begitu??

Hal itu dikarenakan saat saya masuk SMP, Papa saya terserang penyakit yang mengharuskan dia dirawat di RS…

Semenjak dia dirawat, kami jarang sekali bertemu.. bahkan saya harus pulang sendiri dan tidak dijemput lagi oleh sahabat saya itu…

Sepi rasanya tanpa Papa di rumah… karena memang hanya dia yang paling sering menghibur aku..

Setelah 2 minggu berlalu, Papa masih di RS dan saya sudah tidak bisa lagi membendung rasa rindu saya.. (selama Papa sakit, Papa tidak mengijinkan saya menjenguk dia…)

Saya yang biasanya menurut, sekarang tidak lagi… Saat itu saya pergi sendiri, gak ada seorangpun yang mau mengantar saya bertemu Papa, dikarenakan semua sudah mendapat wanti-wanti dari Papa..

Tapi sekali lagi, saya tidak peduli..

Siang itu dari sekolah, saya langsung pulang ke rumah, saya ganti baju dan langsung mencari taxi untuk pergi ke RS.. benar saja… saat saya sampai di RS, saya tidak bisa membendung rasa Rindu saya.. saya memeluk Papa yang sedang tidur siang..

Di samping Papa ada mama yang setia menemaninya…

Lama sekali saya tidak berbincang dengan Papa, saya bicara pada Mama..

Me: Ma… Papa kapan pulang?

Mama: Kalo Papa sudah sembuh pasti pulang koq sayang…

Tiba-tiba Papa terbangun… Saya pun menyambutnya dengan senyuman… Papa….. Rirish kangen.. Suasana yang tadinya hangat berubah 180 derajat…

Papa: “Kamu ngapain kesini Rish? Papa kan udah bilang gak boleh ada yang ke sini, Kamu bandel yah! Papa ga suka!

kamu kan lagi ujian kenaikan kelas, kalo kamu kesini, kapan belajarnya! kamu sudah ga mau dengar Papa lagi yah!”

Saat itu aku hanya membisu dengan sejuta tetesan airmata yang kupendam..

Me: Rirish kangen Papa.. mmm… Baik Pa.. Rirish pulang…

Mama: “Mmm.. Kamu pulang dulu ya Rish, Papa masih lemah, jadi biar Papa istirahat dulu yah.. sekarang kamu sun Papa terus pulang yah..”

Saat itu aku langsung mencium pipi Papa dan tak banyak berkata…. aku beranjak dari ruangan itu dan tidak mau menunjukan Air mataku.. Airmata yang menyimpan sejuta rindu dan juga kaget karena sahabatku tak biasanya bersikap seperti itu…

Setibanya di rumah, semua orang memarahiku karena mereka mendengar saya ke RS sendirian dan mereka semua cemas jika saya kenapa-napa di jalan. tapi tak satupun omongan mereka saya gubris..

Saya lebih memilih terus menapaki langkah kecilku menuju kamar dan merenungi kejadian tadi..

Di kamar itu saya tersedu hingga saya tertidur.. dan keesokan harinya saya menjalani hari-hari saya seperti sedia kala, saya mengikuti ujjian.. dan tiba di saat saya menerima raport. Biasanya Papa yang mengambil raport saya, tapi pada saat itu anak buah Papa yang mewakili Papa…

Ketika melihat raport saya, saya sangat senang… dan tak sabar rasanya saya ingin menunjukkan hasil raport saya pada Papa..

saya menunggu malam berlalu agar esok pagi saya bisa ke RS dan menunjukkan hasil raport saya pada Papa.. (anak buah Papa sudah janji mau mengantar saya ketemu Papa, jadi Papa pasti sudah memperbolehkan saya untuk menjenguk dia lagi)

Malam itu rasanya begitu lama… saya berusaha untuk memejamkan mata saya dan tidur dan berharap pagi tiba…

Tak begitu lama, akhirnya saya tertidur pulas… Namun, sekitar pukul 10 saya terbangun… saya mendengar suara berisik dari ruang keluarga, mmm.. tante saya yang nampaknya sedang asyik ngobrol..

Saya keluar kamar dan menuju ruang keluarga.. Tapi saya kaget, ternyata tidak hanya tante saya yang sedang di ruang keluarga, melainkan beberapa saudara Mama dan Papa..

Sontak mereka semua melihat kearahku dan terdiam…

Entah apa yang membuat mereka terkumpul pada saat itu dan akupun bertanya.. Ada apa? koq rame banget, belum pada tidur yah?

Tiba-tiba salah satu dari mereka mendekatiku dan langsung memeluk tubuh kecilku…

Rish… Papa sudah pulang…

Hah?? Horeeeeeeeeeeeee….. *sorakku penuh semangat…

Mana Om?? Tante??

Mmm.. bentar lagi Papa sampai…

Sambil nunggu saya memandangi wajah Om dan Tante saya yang tidak biasanya…

Mmm… ada apa yah? Mmm… mungkin mereka cemas menunggu Papa… sudahlah, yang penting sekarang saya bisa bertemu dengan Papaku tersayang…

Tiba-tiba dari kejauhan saya dengar suara mobil yang mendekat.. dan kalian tahu siapa yang datang?? *yaiyalah Rish… kan tadi uda dibilang Papa mau dateng…. ya pasti Papa kamu dong yang dateng…

Heheheh, kirain kalian lupa…

Mmm.. yup.. tepat sekali Papaku yang dateng… tapi sayang… yang datang bukanlah Sahabatku yang bisa berbagi tawa denganku, melainkan tubuh kakunya yang sudah tak bernyawa…..

Mataku menatap kearah tubuh kaku itu, langkahku yang gontai berusaha untuk mendekati tubuh sahabatku…

Pah…. *suaraku lirihh..

Papa…. *semua orang langsung menangis begitu mereka mendengar saya memanggil dan berusaha membangunkan tubuh kaku itu…

Pa…. Rirish kangen Papa…. Tadi Rirish sudah berencana untuk besok mau jenguk Papa di RS.. Papa kenapa tidak nungguin Rirish dulu??

Pa… Rirish mau nunjukkin raport Rirish ke Papa… *suara di ruangan itu sungguh sangat kubenci… semua orang menangis dan tak ada yang berusaha meyakinkanku bahwa Papa sudah tiada…

Pa…. Rirish dapat peringkat pertama… Papa senangkan Pah???

Sunyiii….

Tak ada balasan apapun dari seluruh sapaanku tadi…

Sahabatku…..

Papa…

Dia pergi….

Dia pergi setelah ciuman terakhir yangΒ  kuberikan padanya waktu aku menjenguknya…

Selamat Jalan Sahabat Terbaikku…. AKU AKAN SANGAT MERINDUKANMU….

Semenjak itulah, dari SMP, SMA, Kuliah dan sampai detik ini.. saya sudah tidak bisa lagi merasakan kehadiran Sahabat terdekat saya itu…… dan tidak bisa lagi merasakan saat-saat indah bersamanya…

Dan karena itu juga mengapa saya mengatakan bahwa inilah sebagian besar kisahku bersama Papa…

Pa… I miss u so much!!😦

9 Comments»

  thypon wrote @

pasti jg papamu kangen koq..
sayangnya waktu itu ak g bisa ngapa2in yah.. datang pas harinya pun engga..
Sorry, sifat terburuk dulu tuh terlau cuek. Tp sempat bingung jg koq.. Dulu dksh tau sapa ya? trus dgn polosnya ak blg gini.. “bo’ong akh.. nanti sa telpon sendiri nih sa tanya…”, trus yg ngasih tau ngomong “bego nih, betulan toh.. klo ko telpon buat tanya jg tdk menyinggung perasaan k?”.. akhirnya cm du2k diam di samping telpon deh…πŸ˜₯

  rishela wrote @

speechless..

hanya bisa menitikkan airmata.. T_T

  Jaka Maulana wrote @

awal nya gw cuma penasaran aja mau baca-baca, ris.. pas ending nya kok jadi sedih ya..😦

  rishela wrote @

hihihi…. makasiy ya Jak udah mau baca cerita ak..πŸ™‚

  Ardante wrote @

=..)

  Sanry Sihotang wrote @

Riris,masi inget ak gag?Neh Sanry yg d d0k 5 bawah,tmnya Ideth Hehakaya,tmn km wkt SD n SMP.Hehehehe….Mgkn km lp kale yak.Cm m0 c0mment ajj,its very t0uching t0 my heart,nangis Ris baca ini.Se0rang gadis mungil yg merindukan sahabatna.Thx 4 ur bl0g,teach t0 respect f0r bel0ved father.

  rishela wrote @

Sandrii?? aku msh ingaaaaat… ga mgkn aku lupaaa.. km skrg dmn?? miss u so much my old friend.. ^__^

  sanry wrote @

aaaaaahhhhhhhhh…saiank kamu masih mengingat diriku…hiks jadi terharu…hehehehehehe….aku di jakarta saiank, kamu dmn?no kamu brp cint?miss u too my lilt besities… : )

  rishela wrote @

aku udah add fbmu say.. diterima yah, tar aku ksh no.hp di inbox.. aku di bandung… miss u too….πŸ™‚


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: